BERHALA KAUM ATHEIS

Banyak orang beranggapan bahwa ada sekelompok manusia yang ti-dak memiliki tuhan yang disembah, yang kemudian dikenal dengan sebutan kaum atheis. Pendapat ini sangat keliru, karena setiap manusia pasti memili-ki ilah atau tuhan yang disembah olehnya. Demikian pula kaum atheis yang mengaku tidak memiliki agama, di mana secara disadari atau pun tidak oleh mereka sesungguhnya mereka telah membuat beberapa berhala yang diper cayai oleh mereka sebagai yang mengatur jagad raya, disamping berhala-ber-hala lainnya yang mereka puja dan patuhi. Apa sajakah berhala kaum atheis ?
Berhala pertama yang mereka puja dan yakini sebagai pengatur kehi-dupan yaitu masa atau waktu. Mereka sangat yakin bahwa segala kehidupan di alam ini hanya di atur oleh sang waktu. Sehingga kaum atheis termasuk pe nganut faham dahriyyah atau pemuja masa. Mereka berkata :
مَا هِيَ إِلاَّ حَيَاتُنَا الدُّنْيَا نَمُوْتُ وَ نَحْيَا وَ مَا يُهْلِكُنَا إِلاَّ الدَّهْرُ
“Kehidupan itu hanyalah kehidupan kami di dunia, kami mati dan kami hi-dup, dan tidak ada yang membinasakan kami kecuali masa.”
( QS. Al-Jatsiyah : 24 )
Pemahaman dahriyyah ini juga dianut oleh sebagian kaum muslimin yang bo doh dengan ‘aqidah Islamiyyah, yaitu ketika mereka tanpa sadar mengucap-kan : “Biarlah waktu yang menentukan !” Sementara itu sebagian kaum mus- limin yang lainnya ada yang mengkeramatkan hari-hari tertentu, seperti Jum- ’at Kliwon dan malam 1 Syuro, dan ada pula yang meyakini adanya hari baik dan hari sial, yang kesemuanya itu adalah pengaruh faham sesat dahriyyah.
Pengaruh faham dahriyyah ini pula merambah ke dunia pendidikan, yaitu dengan dikembangkannya teori-teori ilmu pasti dan alam (paspal) yang mengacu kepada metode kaum ‘ilmaniyyah ( sekulerisme ) yang mengesam-pingkan peran Sang Maha Pencipta dalam penciptaan dan pengaturan jagad raya. Seperti uraian tentang penciptaan alam, hukum-hukum fisika, kimia dan lain-lainya yang semuanya disajikan dengan pembahasan yang jauh dari unsur-unsur ilahiyyah, bahkan kental dengan aroma faham dahriyyah.
Sebagian kaum zhohiriyyah tanpa sadar mendukung pemahaman se-sat kaum dahriyyah tersebut dengan meyakini bahwa Ad-Dahr ( masa ) ada-lah salah satu dari nama Alloh, berdalil dengan sabda Rosululloh :
يُؤْذُوْنِيْ ابْنُ آدَمُ , يَسُبُّ الدَّهْرَ , وَ أَنَا الدَّهْرُ , بِيَدِيْ الأَمْرُ , أُقَلِّبُ اللَّيْلَ وَ النَّهَارَ
“Anak cucu Adam menyakiti-Ku, dia mencaci-maki Dahr ( masa ) padahal Aku-lah Dahr ( yang mereka maksudkan ), karena hanya di tangan-Ku sega-la macam urusan. Aku membolak-balikkan malam dan siang.”
[ HR. Al-Bukhori dan Muslim ]
Hadits tersebut benar, namun mereka hanya memahami hingga kata “ dan Aku-lah Dahr “ saja, padahal yang dimaksudkan dengan perkataan tersebut adalah apa yang disebutkan kemudian “karena hanya di tangan-Ku segala macam urusan. Aku membolak-balikkan malam dan siang ”, yaitu Alloh adalah pengatur segala sesuatu, termasuk masa atau waktu. Perkataan “ Aku-lah dahr ” dikare nakan kaum musyrikin selalu menganggap bahwa penentu segala yang terja-di di dunia ini adalah sang waktu ( dahr ), sehingga ketika mereka tertimpa hal-hal yang tidak disukai mereka mencela Sang pengatur alam, yaitu dahr -menurut anggapan mereka-. Padahal Alloh-lah Yang mengatur segala urusan. Sehingga yang dimaksudkan oleh kaum musyrikin dengan dahr hakekat se- benarnya adalah Alloh, karena hanya Alloh Yang mengatur alam raya ini.
Berhala kaum atheis yang lainnya adalah hawa nafsu, di mana setiap perilaku mereka dilakukan semata-mata karena keinginan hawa nafsunya.
أَفَرَيْتَ مَنِ اتَّخَذَ إِلـهَهُ هَوَاهُ وَ أَضَلَّهُ اللهُ عَلَى عِلْمٍ وَ خَتَمَ عَلَى سَمْعِهِ وَ قَلْبِهِ وَ جَعَلَ عَلَى بَصَرِهِ غِشَاوَةً , فَمَنْ يَهْدِيْهِ مِنْ بَعْدِ اللهِ ؟ أَفَلاَ تَذَكَّرُوْنَ
“Apakah kamu pernah melihat orang yang menjadikan hawa nafsunya seba-gai ilah ( tuhan sesembahannya ), dan Alloh telah menyesatkannya berdasar-kan ilmu, Alloh tutup pendengaran dan hatinya dan Alloh letakkan tutup pa-da penglihatannya, maka siapakah yang sanggup memberinya petunjuk sete- lah Alloh ( sesatkan ) ? Tidakkah kalian bisa mengambil pelajaran ?!”
( Qs. Al-Jatsiyah : 23 )
Berhala lainnya yang dipuja oleh kaum atheis adalah pemikiran dan pendapat para pemimpin dan tokoh-tokohnya. Mereka fanatik terhadap pen dapat dan pemikiran para tokoh komunis, seperti : Karl Marx, Charles Dar- win, Stalin, Lenin dan tokoh-tokoh atheis lainnya. Mereka sangat patuh me-ngikuti konsep-konsep yang digariskan oleh para tokoh yang mereka puja. Bahkan mereka menghalalkan segala macam cara demi mewujudkan impian para tokoh-tokohnya, seperti dengan membunuh, merampok, membantai dan sebagainya, sebagaimana yang dilakukan oleh PKI di Indonesia pada ma sa orde lama. Menjelang awal orde reformasi kaum komunis yang terga-bung dalam Gerakan Komunis Muda bekerja sama dengan sebuah gerakan Kristen Radikal Serikat Jesuit ( SJ ) menyutradarai “kudeta” terselubung ter- hadap Presiden Soeharto dan mengobarkan kerusuhan di ibukota Jakarta dengan mengkambinghitamkan kaum muslimin dan ABRI . Cara-cara ko-tor untuk memfitnah umat Islam dan ABRI menunjukkan bahwa kaum atheis sanggup melakukan apa saja guna meraih impiannya.
Di antara pemahaman atheisme yang disebarkan di dunia pendidi-kan kita adalah konsep evolusi Darwin. Dalam konsep ini, para siswa diajar-kan agar tidak mengakui adanya Pencipta. Mereka dipaksa mengakui pema-haman bahwa makhluq hidup senantiasa mengalami evolusi, yaitu peruba-han dari satu keadaan kepada keadaan lainnya yang lebih sempurna. Konsep ini tidak sebatas mengajarkan bahwa manusia berasal dari kera, namun lebih detail lagi, diajarkan bahwa semua yang hidup berasal dari benda mati yang melalui proses kebetulan berevolusi menjadi makhluq hidup bersel satu, lalu berevolusi kembali menjadi makhluq yang bersel banyak dan seterusnya. Tu- juan dari konsep evolusi ini yaitu menghilangkan peran Sang Pencipta dan menggiring masyarakat agar tidak memusuhi pemahaman atheisme, sehing-ga akan terbuka peluang bagi penyebaran faham atheisme dan komunisme.
Teori evolusi Darwin memiliki banyak kebohongan, apalagi setelah para pakar berhasil membongkar sejumlah skandal pemalsuan fosil yang sa-ngat memalukan, padahal beberapa fosil tersebut merupakan bukti terkuat bagi mereka. Terbongkarnya sejumlah skandal memalukan kaum Darwinis itu merupakan fakta nyata kebatilan teori evolusi Darwin yang sampai seka-rang masih dipaksakan untuk dimasukan ke dalam kurikulum berbagai jen-jang pendidikan di berbagai negara, termasuk di negeri kita.
Bila kaum atheis tidak mempercayai adanya Tuhan sehingga mereka pun menolak untuk beragama, namun di sisi lain muncul orang-orang yang mengaku percaya kepada adanya Tuhan tetapi menolak untuk beragama. Me reka menganggap agama sebagai racun, sama seperti anggapan orang-orang atheis. Bahkan lebih jauh lagi, mereka menuding para nabi sebagai para pen- dusta. Mereka berpendapat bahwa agama hanya untuk orang-orang bodoh dan primitif saja. Inilah ajaran filsafat Abu Bakar Muhammad bin Zakariya Ar-Rozi. Pemahaman sesat inilah yang kemudian dianut oleh kaum pluralis, walaupun tidak sampai seekstrim pendahulunya. Mereka itu sejatinya adalah para ATHEIS BANCI !!!
[ ‘Abdulloh A. Darwanto ]

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: