Kitab

PERKATAAN YANG LURUS
DALAM ILMU ‘AQIDAH
PENGANTAR STUDI ‘AQIDAH SALAF

Penyusun :
Syaikh Dr. Muhammad bin Musa ‘Aalu Nashr
Penerjemah & Penta’liq :
‘Abdulloh A. Darwanto
Penerbit :
Yayasan Amar Ma’ruf Nahi Munkar
Cilacap – Indonesia
بسم الله الرحمن الرحيم

Segala puji bagi Alloh, sholawat dan salam semoga senantiasa terlimpah kepada Rosululloh, amma ba’du :
Ini adalah sebuah pengantar dalam pelajaran ilmu ‘aqidah yang saya su-sun sebagai sebuah paket dalam Dauroh ‘Aqidah Khusus yang diselenggarakan oleh Ma’had ‘Aali Al-Irsyad Surabaya Indonesia yang bekerja sama dengan Mar- kaz Al-Imam Al-Albani Yordania.
Semoga Alloh memberikan manfa’at kepada para penuntut ilmu dengan risalah ini. Hanya kepada Alloh kami memohon pertolongn, hanya kepada-Nya kami bertawakkal dan bersandar. Solawat dan salam semoga tercurah selalu ke-pada Nabi-Nya, keluarganya dan para shahabatnya.

Dr. Muhammad bin Musa Aalun-Nashr

PENGANTAR ILMU ‘AQIDAH

Keutamaan Ilmu ‘Aqidah :
1. Kemuliaan suatu ilmu dilihat dari kemuliaan obyek dari ilmu tersebut, sedangkan Sang Pencipta adalah semulia-mulia obyek dari suatu ilmu, sehingga ilmu ‘aqidah adalah ilmu yang paling mulia dan paling utama untuk diupayakan pencapaiannya.
2. ‘Aqidah dan tauhid adalah tujuan dari penciptaan manusia dan jin, se-hingga seorang hamba mengetahui bahwa ia dijadikan kholifah di du-nia karena suatu tujuan yang agung. Alloh Yang Maha mulia sebutan-nya berfirman :
و ما خلقت الجن و الإنس إلا ليعبدون , ما أريد منهم من رزق و ما أريد أن يطعمون
“ Tidaklah Aku ciptakan jin dan manusia kecuali agar mereka beriba-dah kepada-Ku. Aku tidak menghendaki rejeki dari mereka dan tidak pula menghendaki agar mereka memberi-Ku makan.”
( Qs. Adz-Dzariyat : 56 -57 )
‘Ibadah dalam ayat ini adalah tauhid berdasarkan pendapat yang benar dan terpilih.
3. Ia adalah permulaan da’wah para nabi dan rosul, tujuan dari pengutus-an para rosul sebagai pemberi kabar gembira dan pemberi peringatan. Alloh Yang Maha Mulia kemuliaan-Nya berfirman :
و لقد بعثنا في كل أمة رسولاً أن اعبدوا الله و اجتنبوا الطاغوت
“ Sungguh telah Kami utus pada setiap umat seorang utusan agar me-nyerukan : “ Sembahlah Alloh dan jauhi thoghut !”.”
( Qs. An-Nahl : 36 )
و ما أرسلنا من قبلك من رسول إلا نوحي إليه أنه لا إله إلا أنا فاعبدون
“ Tidaklah Kami mengutus seorang rosul pun sebelummu kecuali Ka-mi wahyukan kepadanya : “Sesungguhnya tidak ada ilah selain-Ku, ma ka sembahlah Aku !”.” ( Qs. Al-Anbiya’ : 25 )
و اسأل من أرسلنا من قبلك من رسلنا أجعلنا من دون الرحمن آلهةً يُعبدون
“ Tanyalah kepada rosul yang telah Kami utus sebelummu : “Apakah kita hendak menjadikan selain Alloh sebagai ilah yang disembah ?”.”
( Qs. Az-Zukhruf : 45 )
Maka inilah kekasih Alloh, Nabi Alloh dan orang pilihan Alloh – shol-lallohu ‘alaihi wa sallam – yang tinggal selama 13 tahun di Makkah untuk menyerukan pelurusan ‘aqidah dari apa pun yang merancukan- nya yang berupa kesyirikan, berhalaisme dan jahiliyyah. Demikian pu- la setelah hijrahnya, beliau shollallohu ‘alaihi wa sallam berusaha un-tuk menyumbat segala jalan menuju kesyirikan dan melarang dari sega la sesuatu yang menghilangkan kesempurnaan tauhid. Sebelumnya, para rosul Alloh juga menyerukan dengan seruan yang sama :
يا قوم اعبد الله ما لكم من إلـه غيره
“Hai kaumku, sembahlah Alloh, tidak ada ilah bagi kalian selain Dia !”
(Qs. Al-A’rof : 59, 65, 73, 85, Al-Mu’minun : 23, 32, Hud : 50, 61, 84)
Inilah Nabi Yusuf yang benar – ‘alaihis-salaam – yang diuji di dalam penjara, dia pun menyerukan tauhid dan mengakhirkan menjawab perta nyaan dua penghuni penjara tentang perkara yang mengganggunya. Yu suf berkata :
إني تركت ملة قوم لا يؤمنون بالله و هم بالآخرة هم كافرون و اتبعت ملة آبائي إبراهيم و إسحاق و يعقوب ما كان لنا أن نشرك بالله من شيء , ذلك من فضل الله علينا و على الناس و لكن أكثر الناس لا يشكرون . يا صاحبي السجن أ أرباب متفرقون خير أم الله الواحد القهار ما تعبدون من دونه إلا أسماء سميتموها أنتم و آباؤكم ما أنزل الله بها من سلطان , إن الحكم إلا لله ألا تعبدوا إلا إياه , ذلك الدين القيم و لكن أكثر الناس لا يعلمون
“ Aku tinggalkan agama kaum yang tidak beriman kepada Alloh dan mengingkari akhirat, aku ikuti agama bapak-bapakku Ibrohim, Ishaq, dan Ya’qub yaitu tidaklah kami mempersekutukan Alloh sedikit pun. Demikianlah di antara karunia Alloh kepada kami dan kepada manusia, akan tetapi kebanyakan manusia tidak mensyukurinya. Hai dua orang penghuni penjara, apakah tuhan-tuhan yang beraneka ragam lebih baik ataukah Alloh Yang Maha Esa lagi Maha Perkasa ? Tuhan-tuhan yang kalian sembah selain Dia hanyalah nama-nama yang kalian dan nenek moyang kalian sendiri yang menamainya, tidaklah Alloh turunkan satu alasan / dalil pun tentangnya. Hukum itu hanya milik Alloh, jangnlah kalian menyembah kecuali hanya kepada-Nya, itulah agama yang lurus akan tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahuinya.” ( Qs. Yusuf : 37 – 40 )
4. Karenanya Alloh turunkan kitab-kitab.
5. Karenanya Alloh ciptakan syurga dan neraka. Barangsiapa yang menye lisihi ‘aqidah yang benar ia akan mendapatkan neraka sesuai dengan ka dar penyelisihannya, dan barangsiapa yang membatalkannya maka ia masuk ke dalam neraka kekal selamanya, dan hanya Alloh Yang mam-pu menjaga darinya.
6. Karenanya Alloh adakan dunia. Alloh menurunkan Adam dan isterinya ke dunia agar mereka dan keturunannya memakmurkannya dengan tau-hid dan keta’atan kepada-Nya.
7. Karenanya Alloh syari’atkan berjihad di jalan Alloh. Alloh Yang Maha mulia perkara-Nya berfirman :
و قاتلوهم حتى لا تكون فتنة و يكون الدين لله
“ Perangilah mereka hingga tidak ada lagi fitnah dan agama menjadi milik Alloh semata ! ” ( Qs. Al-Baqoroh : 193 )
8. Ia adalah kewajiban pertama yang diwajibkan kepada hamba. Sang Pen cipta Yang Maha Agung lagi Maha Suci berfirman : فاعلم أنه لا إله إلا الله
“ Maka ketahuilah dengan ilmu bahwa tidak ada ilah kecuali Alloh ! ”
( Qs. Muhammad : 19 )
Imam Al-Bukhori – rohimahulloh – berkata : “Maka Alloh memulai de ngan ilmu sebelum berkata dan berbuat.”
Dari Ibnu ‘Abbas – ridhiyallohu ‘anhuma – bahwa ketika Rosululloh shollallohu ‘alaihi wa sallam mengutus Mu’adz ke Yaman, beliau ber-sabda :
إنك تأتي قومًا من أهل الكتاب , فليكن أول ما تدعوهم إليه شهادة أن لا إله إلا الله , فإن أطاعوك لذلك …
“ Sesungguhnya engkau akan mendatangi suatu kaum dari Ahli Kitab, maka hendaklah menjadi awal seruan da’wahmu kepada mereka adalah persaksian bahwa tidak ada ilah selain Alloh, bila mereka mematuhimu untuk hal tersebut … dst.” ( HR. Al-Bukhori dan Muslim )
Dalam riwayat yang lain disebutkan dengan lafazh :
إلى أن يوحدوا الله تعالى
“Yaitu kepada mentauhidkan Alloh Ta’ala.”
9. Ia adalah fithrah yang Alloh ciptakan manusia di atasnya. Alloh Yang mulia pujian-Nya berfirman :
فأقم وجهك للدين حنيفًا فطرة الله التي فطر الناس عليها لا تبديل لخلق الله
“Tegakkanlah wajahmu kepada agama dengan lurus fithrah Alloh yang Alloh ciptakan manusia di atasnya, tidak ada penggantian pada ciptaan Alloh.” ( Qs. Ar-Rum : 30 )
Rosululloh shollallohu ‘alaihi wa sallam bersabda :
ما من مولود إلا يولد على الفطرة فأبواه يهودانه أو ينصرانه أو يمجسانه
“ Tidak ada satu anak pun kecuali dilahirkan di atas fithrah, maka ke-dua orang tuanya yang menjadikannya Yahudi, Nashrani atau Majusi.”
( HR. Al-Bukhori dan Muslim )
10. Tidak akan diterima semua amalan kecuali bila benar ‘aqidahnya. Ber-firman Alloh Yang Maha suci nama-nama-Nya :
من عمل صالحًا من ذكر أو أنثى و هو مؤمن فلنحيينه حياة طيبة
“Barangsiapa yang beramal sholih baik laki-laki maupun perempuan se dangkan ia beriman, maka kami hidupkan ia dengan kehidupan yang baik.” ( Qs. An-Nahl : 97 )
و لقد أوحي إليك و إلى الذين من قبلك لئن أشركت ليحبطن عملك و لتكونن من الخاسرين
“ Sungguh telah diwahyukan kepadamu dan kepada orang-orang sebe-lummu bahwa bila kamu berbuat syirik sungguh akan hapus amalanmu dan sungguh kamu akan termasuk orang-orang yang zhalim.”
( Qs. Az-Zumar : 65 )
و لو أشركوا لحبط عنهم ما كانوا يعملون
“ Seandainya mereka berbuat syirik pasti hapus apa yang mereka amal-kan.” ( Qs. Al-An’am : 88 )
11. Bila ‘aqidah itu benar, maka ia akan menjaga darah dan harta pemilik-nya. Rosululloh shollallohu ‘alaihi wa sallam bersabda :
أمرت أن أقاتل الناس حتى يشهدوا أن لا إلـه إلا الله و أن محمدًا رسول الله , فإذا فعلوا ذلك عصموا مني دماءهم و أموالهم إلا بحق الإسلام و حسابهم على الله عز و جل
“ Aku diperintah untuk memerangi manusia hingga mereka bersaksi bahwa tidak ada ilah selain Alloh dan bahwa Muhammad adalah Rosul utusan Alloh. Bila mereka telah melakukannya, berarti mereka telah memelihara darah dan hartanya kecuali dengan hak Islam, dan perhitu-ngannya ada pada Alloh ‘azza wa jalla.” ( HR. Bukhori dan Muslim )
من قال لا إلـه إلا الله و كفر بما يعبد من دون الله حرم ماله و دمه و حسابه على الله
“ Barangsiapa yang berkata laa ilaaha illalloh dan mengingkari semua apa yang disembah selain Alloh, maka harta dan darahnya haram dan perhitungannya ada pada Alloh.” ( HR. Muslim )
12. Tempat kembalinya adalah syurga. Alloh Yang Maha Suci lagi Maha Tinggi berfirman :
إنه من يشرك بالله فقد حرم الله عليه الجنة و مأواه النار و ما للظالمين من أنصار
“Sesungguhnya barangsiapa yang menyekutukan Alloh, maka Alloh ha ramkan syurga baginya dan tempat kembalinya adalah neraka, tidak a-da seorang penolong pun bagi orang-orang yang zhalim.”
( Qs. Al-Maidah : 72 )
Nabi shollallohu ‘alaihi wa sallam bersabda :
من لقي الله لا يشرك به شيئًا دخل الجنة و من لقيه يشرك به شيئًا دخل النار
“Barangsiapa menjumpai Alloh dengan tidak menyekutukan-Nya sedi-kit pun, maka ia pasti masuk syurga, namun barangsiapa yang menjum pai Alloh dalam keadaan menyekutukan-Nya dengan sesuatu apa pun maka ia pasti masuk neraka.” ( HR. Muslim )
من شهد أن لا إلـه إلا الله وحده لا شريك له و أن محمدًا عبده و رسوله و أن عيسى عبد الله و رسوله و كلمته ألقاها على مريم و روح منه و الجنة حق و النار حق أدخله الله من أي أبواب الجنة الثمانية شاء
“Barangsiapa bersaksi bahwa tidak ada ilah selain Alloh semata, tidak ada sekutu bagi-Nya, dan Muhammad adalah hamba-Nya dan Rosul u-tusan-Nya, dan ‘Isa adalah hamba Alloh, rosul-Nya, kalimat-Nya yang Alloh lontarkan kepada Maryam dan ruh dari-Nya, dan syurga adalah benar dan neraka adalah benar, maka Alloh masukkan dia ke dalam sur ga dari pintu mana pun yang ia mau di antara pintu-pintu syurga yang berjumlah delapan.” ( HR. Al-Bukhori dan Muslim )
dalam riwayat Muslim disebutkan dengan lafazh :
أدخله الله الجنة على ما كان من عمل
“Alloh masukkan ke dalam syurga berdasarkan amalannya.”
Rosululloh bersabda pula :
فإن الله حرم على النار من قال لا إلـه إلا الله يبتغي بذلك وجه الله
“Sesungguhnya Alloh telah mengharamkan atas neraka orang-orang yang mengatakan laa ilaaha illalloh yang ia mengucapkannya karena mencari wajah Alloh.” ( HR. Muslim )
13. Ia adalah sebab diampuninya segala dosa dan kesalahan. Alloh ta’ala berfirman :
إن الله لا يغفر أن يشرك به و يغفر ما دون ذلك لمن يشاء
“Sesungguhnya Alloh tidak mengampuni dosa mempersekutukan-Nya, dan Dia mengampuni dosa yang selain itu bagi siapa yang dikehendaki Nya.” ( Qs. An-Nisa’ : 84, 116 )
Rosululloh shollallohu ‘alaihi wa sallam bersabda :
قال الله – تعالى – : يا ابن آدم , لو أتيتني بقراب الأرض خطايا ثم لقيتني لا تشرك بي شيئًا لأتيتك بقرابه مغفرة
“ Alloh ta’ala berfirman : “ Wahai anak Adam, seandainya engkau men datangi-Ku dengan membawa kesalahan sepenuh bumi, kemudian eng-kau menjumpai-Ku dalam keadaan tidak menyekutukan-Ku sedikit pun pasti Aku akan mendatangimu dengan ampunan sepenuh itu pula.”
( HSR. At-Tirmidzi )
14. Alloh telah menjadikan tauhid sebagai hak-Nya yang paling agung dan telah menjadikan syirik sebagai dosa yang paling besar. Alloh Yang Maha Suci lagi Maha Tinggi berfirman :
و قضى ربك ألا تعبدوا إلا إياه
“ Tuhanmu menetapkan agar kalian tidak menyembah kecuali kepada-Nya saja.” ( Qs. Al-Isro’ : 23 )
إن تجتنبوا كبائر ما تنهون عنه نكفر عنكم سيئاتكم
“ Bila kalian menjauhi dosa-dosa besar yang kalian dilarang darinya, Kami akan hapus semua kesalahan-kesalahan kalian.”
( Qs. An-Nisa’ : 31 )
Dari Mu’adz bin Jabal rodhiyallohu ‘anhu, dia berkata :
كنت رديف النبي – صلى الله عليه و سلم – على حمار , فقال لي : يا معاذ , أ تدري ما حق الله على العباد و ما حق العباد على الله ؟ قلت : الله و رسوله أعلم , قال : حق الله على العباد أن يعبدوه و لا تشرك به شيئًا , و حق العباد على الله ألا يعذب من لا يشرك به شيئًا
“ Aku pernah membonceng Nabi shollallohu ‘alaihi wa sallam di atas keledai, beliau bersabda kepadaku : “ Wahai Mu’adz, tahukah kamu apa hak Alloh yang wajib dipenuhi oleh hamba dan apa hak hamba yang pasti dipenuhi oleh Alloh ?” Aku menjawab : “Alloh dan Rosul Nya yang lebih tahu.” Beliau bersabda : “Hak Alloh atas hamba yaitu mereka menyembah kepada-Nya dan tidak menyekutukan-Nya sedi-kit pun. Dan hak hamba yang pasti dipenuhi oleh Alloh yaitu Dia ti-dak akan menyiksa orang yang tidak pernah menuyekutukan-Nya se-dikit pun.” ( HR. Al-Bukhori dan Muslim )
15. Ia adalah sebab yang paling utama hilangnya kesusahan dunia dan akhi rat. Alloh Yang Maha Mulia Kemuliaan-Nya berfirman :
إن الذين سبقت لهم منا الحسنى أولـئك عنها مبعدون لا يسمعون حسيسها و هم في ما اشتهت أنفسهم خالدون لا يحزنهم الفزع الأكبر و تتلقاهم الملائكة هذا يومكم الذي كنتم توعدون
“ Sesungguhnya orang-orang yang telah ada bagi mereka ketetapan ba-ik dari Kami, mereka dijaukan dari neraka, mereka tidak mendengar se dikit pun dari suara neraka, dan mereka kekal selamanya menikmati a-pa pun yang diinginkannya. Mereka tidak disedihkan oleh ketakutan yang besar ( pada hari Qiyamat ), dan para malaikat menyambut mere-ka dengan berkata : “Inilah harimu yang dijanjikan kepadamu !”
( Qs. Al-Anbiya’ : 101 – 103 )
من عمل صالحًا من ذكر أو أنثى و هو مؤمن فلنحيينه حياة طيبة و لنجزينهم أجرهم بأحسن ما كانوا يعملون
“ Barangsiapa yang beramal sholih baik lelaki atau pun wanita sedang-kan ia dalam keadaan beriman, maka Kami hidupkan ia dalam kehidup an yang bahagia dan Kami balasi mereka dengan apa yang lebih baik dari yang mereka pernah kerjakan.” ( Qs. An-Nahl : 97 )
16. Ia adalah sebab terbesar untuk memperoleh syafa’at dari pemilik tem-pat yang terpuji – shollallohu ‘alaihi wa sallam -. Dari Abu Huroiroh ro-dhiyallohu ‘anhu dia berkata : “Wahai Rosululloh, siapakah manusia yang paling berbahagia dengan syafa’at darimu ?” Rosul menjawab :
من قال لا إلـه إلا الله خالصًا من قلبه
“ Yaitu siapa saja yang mengatakan laa ilaaha illalloh dengan ikhlas dari dalam hatinya.” ( HR. Al-Bukhori )
17. Alloh telah menjamin bagi pemilik ‘aqidah dengan pertolongan, ketegu han, keamanan dan petunjuk. Alloh Yang Maha Mulia sebutan-Nya ber firman :
وعد الله الذين آمنوا منكم و عملوا الصالحات ليستخلفنهم في الأرض كما استخلف الذين من قبلهم و ليمكنن لهم دينهم الذي ارتضى لهم و ليبدلنهم من بعد خوفهم أمنًا يعبدونني لا يشركون بي شيئًا و من كفر بعد ذلك فأولـئك هم الفاسقون
“ Alloh telah berjanji kepada orang-orang yang beriman dan beramal sholih di antara kalian akan menjadikan mereka sebagai kholifah ( ber-kuasa ) di muka bumi sebagaimana Dia telah menjadikan orang-orang sebelum mereka berkuasa, Dia akan mengokohkan bagi mereka agama yang Dia ridhoi dan akan menukar ketakutan mereka menjadi keaman- an, mereka senantisa menyembah kepada-Ku dan tidak menyekutukan-Ku dengan sesuatu apa pun. Barangsiapa yang kafir setelah itu, maka i-tulah orang-orang yang fasiq.” ( Qs. An-Nur : 55 )
الذين آمنوا ولم يلبسوا إيمانهم بظلم أولـئك لهم الأمن و هم مهتدون
“ Orang-orang yang beriman dan tidak mencampuri iman mereka de-ngan kezhaliman, itulah orang-orang yang mendapatkan keamanan dan mereka itulah orang-orang yang mendapatkan petunjuk.”
( Qs. Al-An’am : 82 )
18. Menumbuhkan dalam pemiliknya kekuatan dan keteguhan di hadapan ujian, fitnahan, musibah dan kesukaran, meneladani para nabi dan ro-sul yang menyampaikannya dari Tuhannya, bersabar atas apa yang di-temuinya di jalan Alloh.
19. Membersihkan hati pemiliknya dari sebab-sebab perselisihan dan perpe cahan yang pasti akan ditimpakan musibah ini kepada pengikut hawa nafsu dan ahli bid’ah.
20. Memerdekakan hamba dari merendah dan menghinakan diri kepada makhluq.

PENGERTIAN ‘AQIDAH
‘Aqidah menurut bahasa berwazan فعيلة yaitu berbentuk mashdar, kata اعتقد كذا yaitu menjadikannya sebagai ‘aqidah. Ia berasal dari kata العقد yang berarti ikatan yang kuat. Ada yang bersifat inderawi seperti ikatan tali. Dan ada yang bersifat ma’nawi seperti ikatan jual-beli dan ikatan nikah. Akad atau ikatan di sini yaitu mengikatkan pada hatinya apa yang ia agungkan, mengum- pulkannya dan menetapkannya pada hatinya.
Menurut istilah yaitu hukum dari pemikiran yang bersifat pasti. Bila se suai dengan kenyataan dan kebenaran yang terang maka ‘aqidahnya adalah ‘a-qidah yang lurus – dan itu adalah ilmu -, bila tidak demikian maka ‘aqidah-nya adalah sakit.
‘AQIDAH MENURUT AHLUS-SUNNAH WAL-JAMA’AH
‘Aqidah yaitu keimanan dan keyakinan yang bersifat pasti kepada Al-loh dan apa saja yang wajib diberikan kepada-Nya, yaitu uluhiyyah, rububiy-yah, asma’ul-husna dan shifat al-‘ulaa, dan meniadakan sekutu dari-Nya dalam semua perkara tersebut, keimanan kepada rosul-rosul utusan-Nya dan dengan penutup mereka yaitu Nabi Muhammad shollallohu ‘alaihi wa sallam dan apa saja yang wajib berkenaan dengannya, yaitu ittiba’ ( mengikuti ) dan ta’at, kei-manan kepada para malaikat-Nya, kitab-kitab-Nya, hari akhir dan taqdir yang baik maupun yang buruk semuanya dari sisi Alloh, dan beriman kepada semua yang tsabit ( kokoh ) dari berita-berita Robbaniyyah dan hadits-hadits Nabawi-yah, yang berupa perkara-perkara ‘ilmiyyah yang pasti, dengan secara global maupun rinci, dan apa saja yang mengiringinya yang berupa upaya menying- kap berbagai madzhab yang sesat, membantah para ahli bid’ah dan menolak syubhat orang-orang bathil.

SIAPAKAH AHLUS-SUNNAH WAL-JAMA’AH ?
Mereka adalah orang-orang yang bersepakat mengambil sunnah Nabi shollallohu ‘alaihi wa sallam dan mengamalkannya lahir dan bathin, dalam ma-salah i’tiqod ( keyakinan ), perkataan maupun perbuatan. Mereka adalah para shahabat, tabi’in, tabi’it-tabi’in, dan siapa saja yang menapaki dan melalui ja- lan dan manhaj mereka dari kalangan para imam-imam pembawa petunjuk dan setiap orang yang meneladani mereka dari kalangan umat.
Maka keluar dengan definisi ini setiap kelompok ahli bid’ah dan pengikut ha-wa nafsu dari penisbatan yang mulia dan pekerti yang luhur ini.
NAMA-NAMA AHLUS-SUNNAH WAL-JAMA’AH :
1. Al-Firqoh An-Najiyah ( Golongan Yang Selamat ) : yaitu selamat di du nia dari bid’ah, dan selamat di akhirat dari neraka. Sesungguhnya Nabi shollallohu ‘alaihi wa sallam telah memastikan keselamatan bagi mere-ka dengan sabdanya :
إن أهل الكتاب افترقوا في دينهم على اثنتين و سبعين فرقة , و إن هذه الأمة ستفترق على ثلاث و سبعين فرقة , كلها في النار إلا واحدة , و هي الجماعة
“Sesungguhnya Ahli Kitab telah berpecah-belah dalam agamanya men- jadi 72 golongan, dan umat ini akan terpecah menjadi 73 golongan, se-muanya di dalam neraka kecuali satu golongan, yaitu Al-Jama’ah.”
( HHR. Ahmad dan lain-lainnya )
dalam riwayat yang lain disebutkan dengan lafazh :
قالوا : من هي يا رسول الله ؟ قال : ما أنا عليه و أصحابي
“Para shahabat bertanya : “Siapakah dia, wahai Rosululloh ?” Beliau menjawab : “Apa yang aku dan para shahabatku berada di atasnya.”
( HHR. At-Tirmidzi )
2. Ath-Thoifah Al-Manshuroh ( Kelompok Yang Senantiasa Ditolong ), yaitu ditolong dan dibantu dalam menghadapi orang-orang yang menye lisihinya dengan hujjah dan penjelasan, dan terkadang ditolong pula de ngan pedang dan tombak pada sebagian zaman. Rosululloh shollallohu ‘alaihi wa sallam bersabda :
لا تزال طائفة من أمتي منصورين لا يضرهم من خذلهم و لا من خالفهم حتى تقوم الساعة
“Akan senantiasa ada sebuah kelompok dari umatku yang selalu dito-long, tidak akan membahayakan mereka orang-orang yang mengacuh-kan dan menyelesihi mereka hingga tegak hari qiyamat.” ( HSR. Ahmad )
Dalam riwayat yang lain :
لا يزال ناس من أمتي ظاهرين حتى يأتي أمر الله و هم كذلك
“Akan selalu ada orang-orang dari umatku yang selalu menampakkan diri ( di atas kebenaran ) hingga datang perintah Alloh ( yaitu hari qiya-mat ) sedangkan mereka tetaplah demikian.” ( HR. Muslim )
3. Al-Jama’ah, yaitu orang-orang yang berkumpul ( bersatu ) dalam meng amalkan Al-Kitab dan As-Sunnah, ( bersatu ) dalam menta’ati pemerin tahnya dan para imam ( ulama )-nya dengan ( keta’atan ) yang ma’ruf ( benar ). Dan ini adalah sifat yang mesti bagi Ahlus-Sunnah.
4. Ahlul-Hadits.
5. As-Salafiyyun.
6. Ahlul-Atsar, yaitu mereka berpegang dengan apa yang ma’tsur dari Al-Qur’an, As-Sunnah yang shohih dan perkataan para salaful-ummah da-ri kalangan para shahabat dan tabi’in dalam perkataan, perbuatan mau- pun keyakinan.

NAMA-NAMA SYAR’I UNTUK ILMU ‘AQIDAH
1. As-Sunnah
As-Sunnah menurut bahasa yaitu jalan yang dilalui, baik yang terpuji maupun tercela.
Menurut istilah, didefinisikan menurut ilmu yang membahasnya.
Dalam Ilmu ‘Aqidah, yaitu : “Apa pun yang Nabi shollallohu ‘alaihi wa sallam, para Al-Khulafa Ar-Rosyidin dan As-Salaf Ash-Sholih ada di atasnya dalam perkara ‘aqidah sebelum munculnya bid’ah dan berba-gai pendapat.
Karena itu banyak tulisan para imam dari kalangan Ahlus-Sunnah yang dinamai dengan “As-Sunnah”, seperti karya Imam Ahmad dan anaknya ‘Abdulloh, juga karya Imam Harb Al-Kirmani, Imam Al-Khollaal, Imam Ibnu Abi ‘Ashim, Imam Muhammad bin Nashr Al-Marwazi. Di antaranya pula apa yang dinamai dengan “Ushul As-Sunnah” seperti tu lisan Imam Al-Humaidi, Imam Ibnu Abi Zamnin dan lain-lainnya. Dan ada pula di antaranya yang dinamai dengan “Syarah As-Sunnah” seba-gaimana karya Imam Al-Muzanni, Imam Al-Barbahari dan lain-lain.
Menurut Para Ahli Fiqh, yaitu sinonim dengan kata mandub dan munta hab, kebalikan dari kata fardhu. Ia termasuk salah satu dari Al-Ahkam Asy-Syar’iyyah At-Taklifiyyah.
Menurut Ahli Ushul yaitu apa yang bersumber dari Nabi shollallohu ‘alaihi wa sallam selain Al-Qur’an. Ia adalah sumber hukum kedua dari sumber-sumber syari’at yang ada.
Dalam istilah syar’i yaitu dimaknai dengan makna yang umum, maka ia meliputi petunjuk Nabi shollallohu ‘alaihi wa sallam dan para shaha-batnya dalam perkataan, perbuatan maupun i’tiqod. Termasuk dalam pengertian ini adalah sabda Nabi shollallohu ‘alaihi wa sallam :
من رغب عن سنتي فليس مني
“Siapa yang benci dengan Sunnahku maka ia bukan dari golonganku.”
( HR. Al-Bukhori dan Muslim )
فعليكم بسنتي و سنة الخلفاء الراشدين المهديين من بعدي
“Wajib bagi kalian berpegang dengan Sunnahku dan Sunnah para Al-Khulafa Ar-Rosyidin yang terbimbing setelahku.”
( HSR. Abu Dawud dan At-Tirmidzi )
2. Asy-Syari’ah, yaitu apa yang disyari’atkan Alloh untuk hamba-hamba-Nya dari urusan agama.
3. Al-Iman.
Iman menurut bahasa yaitu pengakuan dan pembenaran yang disertai ketundukan.
Menurut i’tiqod Ahlu-Sunnah wal-Jama’ah : Keyakinan dengan hati, perkataan dengan lisan dan amalan dengan anggota badan, bertambah dengan menta’ati Ar-Rohman dan berkurang dengan menta’ati syetan.
4. At-Tauhid.
Tauhid menurut bahasa yaitu menjadikan sesuatu itu satu.
Menurut syar’i yaitu mengesakan Alloh dengan ‘ibadah ( kepada-Nya ) dan meyakini keesaan-Nya dalam Dzat, Af’al ( perbuatan ) maupun Shifat.
5. Ushuluddin, yaitu lafazh yang dipakai sebagai bantuan dalam ungkap-an sebagian imam Salaf. Di antaranya adalah perkataan Imam Ibnu Abi Hatim : “Aku bertanya kepada Bapakku dan Abu Zur’ah tentang madz-hab Ahlus-Sunnah dalam Ushuluddin, dan apa yang mereka berdua ke-tahui bahwa para ‘ulama di seluruh negeri berada di atasnya, serta apa yang mereka berdua yakini dari perkara-perkara tersebut …” Dan Ahli Bid’ah telah memasukkan di bawah nama ini banyak perkara dari bid-‘ah dan kesesatan mereka. Waspdalah kamu dari terpedaya oleh hal itu, karena banyak ma’na-ma’na yang buruk ditutupi dengan ungkapan-ung kapan yang tersamar ( karena mengandung banyak kemungkinan ).
6. Al-Fiqh Al-Akbar, kebalikan dari Al-Fiqh Al-Ashghor, yaitu fiqh hu-kum-hukum amaliyah. Disebut Akbar karena berkaitan dengan keagu-ngan yang diilmui, yaitu Sang Pencipta Yang Maha Mulia sebutan-Nya
Sungguh telah terkenal dan masyhur bahwa Imam Abu Hanifah rohima hulloh memiliki sebuah kitab dalam bidang ‘aqidah yang dinamai de-ngan Al-Fiqh Al-Akbar, namun tidak shohih penisbatan kepadanya da-ri segi sanadnya, dan selainnya.
7. Al-‘Ilmiyyat, kebalikan dari ‘amaliyyat.

NAMA-NAMA YANG BID’AH UNTUK ILMU ‘AQIDAH
1. Ilmu Kalam, pada hakekatnya yaitu upaya menetapkan ‘aqidah ( keya-kinan ) yang rusak dengan menggunakan akal, perdebatan dan prinsip-prinsip filsafat manthiq ( logika). Ia tegak di atas hikayat-hikayat dari para filosuf Yunani dalam perdebatan dan penetapan. Para Ahli Kalam mengungkapkan dalam karya-karya mereka berkenaan dengan para gu-ru mereka dari kalangan filosuf ahli hikmah dan pemikir. Sehingga kar ya-karya mereka sepi dari ayat-ayat Qur’aniyyah, hadits-hadits Nabawi yah dan atsar salafiyyah dari para shahabat yang menyaksikan turun-nya wahyu dan telah merasuk dalam hati mereka kegembiraannya, ma-ka mereka itu adalah Shahabat terbaik untuk Nabi yang terbaik pula. Bahkan para Ahli Kalam berdebat dalam masalah-masalah yang Syara’ diam dari membahasnya, mereka mencampakkan Sunnah dan Atsar da-lam perkara yang dibicarakan, dijelaskan dan diterangkan oleh Syara’. Maka Ilmu Kalam mereka ini memiliki nama yang merupakan bagian terbesar darinya, yaitu semata-mata kalam ( omongan ) yang tidak ada faedahnya, bahkan membahayakan dan menyebabkan hati sakit, mena-burkan keraguan, kebimbangan, penyimpangan dan kegoncangan. Pena maan ini batil, bahkan merupakan musibah bagi ‘aqidah sunni yang ada di atas dasar dalil-dalil yang diridhoi. Karena sampah pemikiran, debu keraguan, kotoran persangkaan dan mengekor kegilaan tidak akan bisa naik menuju kepada ‘aqidah yang benar yang mengalir dari Al-Ki-tab yang ada dan kabar dari Nabi-Nya yang memiliki banyak sisi yang terjaga -shollallohu ‘alaihi wa sallam- :
قل هل يستوي الأعمى و البصير أم هل تستوي الظلمات و النور
“Katakan : “Apakah sama antara orang yang buta dengan orang yang bisa melihat ? Atau apakah sama antara kegelapan dengan cahaya ?”
( Qs. Ar-Ro’d : 16 )
Kelompok-kelompok Ahli Kalam dan Alirannya yaitu :
1). Jahmiyyah : Pengikut Al-Jahm bin Shofwan As-Samarqondi ( 128 )
2). Mu’tazilh : Pengikut Washil bin ‘Atho’ Al-Ghozzal ( 131 ) dan ‘Amr bin ‘Ubaid ( 144 ).
3). Kullabiyyah : Pengikut ‘Abdullah bin Kullab Al-Qoththon ( 243 ).
4). Asya’iroh : Pengikut Abul-Hasan Al-Asy’ari ( 324 ) sebelum rujuk kepada ‘aqidah Salaf secara menyeluruh.
5). Maturidiyyah : Pengikut Abu Manshur Al-Maturidi ( 333 ).
2. Filsafat Islam, yaitu nama yang lebih jelek daripada pendahulunya.

PRINSIP-PRINSIP CARA MENGAMBIL ‘AQIDAH
MENURUT AHLUS-SUNNAH WAL-JAMA’AH
1. ‘Aqidah adalah perkara tauqifiyah ( paket ) sehingga tidak boleh me nerimanya tanpa nash Al-Qur’an, As-Sunnah yang shohih dan apa yang disepakati oleh para Salaful-Ummah. Karena itulah Ahlus-Sunnah memiliki ciri khusus yaitu istidlal ( mengambil dalil ) sebelum meyakini. Sedangkan selainnya dari kalangan Ahli Bid’ah dan pengikut hawa nafsu mereka meyakini terlebih dahulu kemudian baru mencari da-lil, sehingga apa pun dalil yang menyelisihi apa yang mereka yakini me-reka menyembunyikannya atau menolaknya atau mentahrif ( memaling- kan ma’nanya ) atau melemahkannya dengan cara apa pun, dan mereka mencari dalil untuk membenarkan keyakinan mereka dengan dalil-dalil yang sebenarnya justru menyalahkan prinsip mereka, bukan membela prinsip mereka. Tidak ada ke baikan pada siapa saja yang bertipu-daya untuk membela madzhabnya padahal madzhabnya itu lemah dan jauh dari kebenaran, karena menta’wilkan As-Sunnah, Ijma’ atau Al-Kitab dengan ta’wilan yang tidak benar, yaitu ta’wilan-ta’wilan yang rusak dan jawaban-jawaban yang tidak lazim.
2. Nash-nash Al-Qur’an dan As-Sunnah telah menjelaskan prinsip-prinsip keimanan dan ‘aqidah dengan apa yang telah mencukupi dan menyembuhkan, tidak menyisakan satu ruang pun bagi orang pembual yang sok pintar. Tuhan kita – Yang Mulia pujian-Nya dan Su-ci nama-nama-Nya – berfirman :
إن هذا القرآن يهدي للتي هي أقوم
“Sesungguhnya Al-Qur’an ini memberi petunjuk kepada jalan yang lebih lurus.” ( Qs. Al-Isro’ : 9 )
ما فرطنا في الكتاب من شيء
“Kami tidak melewatkan sesuatu apa pun di dalam Al-Kitab.”
( Qs. Al-An’am : 38 )
و نزلنا عليك الكتاب تبيانًا لكل شيء
“Kami telah turunkan kepadamu Al-Kitab sebagai penjelasan bagi segala sesuatu.” ( Qs. An-Nahl : 89 )

اليوم أكملت لكم دينكم و أتممت عليكم نعمتي و رضيت لكم الإسلام دينًا
“Pada hari ini Aku telah sempurnakan untuk kalian agama kalian, Aku te lah sempurnakan pula nikmat-Mu atas kalian dan telah Aku ridhoi Islam sebagai agama bagi kalian.” ( Qs. Al-Maidah : 3 )
رسلاً مبشرين و منذرين لئلا يكون للناس على الله حجة بعد الرسل
“( Kami telah mengutus ) para rosul sebagai pemberi kabar gembira dan pemberi peringatan, agar tidak ada lagi sebuah hujjah pun bagi manusia terhadap Alloh setelah kedatangan para Rosul.” ( Qs. An-Nisa’ : 165 )
أولم يكفهم أنا أنزلنا عليك الكتاب يتلى عليهم إن في ذلك لرحمة و ذكرى لقوم يؤمنون
“Apakah tidak cukup bagi mereka bahwasannya Kami telah menurunkan kepadamu Al-Kitab yang dibacakan kepada mereka ? Sesungguhnya pa-da yang demikian merupakan rahmat dan peringatan bagi kaum yang ber iman.” ( Qs. Al-‘Ankabut : 51 )
Nabi shollallohu ‘alaihi wa sallam yang mulia bersabda :
لقد تركتكم على مثل البيضاء ليلها كنهارها لا يزيغ عنها إلا هالك
“Sesungguhnya aku telah tinggalkan kalian di atas permisalan yang putih cemerlang, malamnya seperti siangnya, tidak ada yang menyimpang dari nya kecuali pasti binasa.” ( HSR. Ahmad, Ibnu Majah dan lain-lainnya )

ما تركت من شيء يقربكم من الجنة و يباعدكم من النار إلا أعلمتكموه
“Tidak aku tinggalkan sesuatu pun yang bisa mendekatkan kalian dari syurga dan menjauhkan kalian dari neraka kecuali pasti aku ajarkan kali-an akan hal itu.”
Berkata Abu Dzar Al-Ghifari – rodhiyallohu ‘anhu – :
لقد توفي رسول الله – صلى الله عليه و سلم – و ما طائر يقلب جناحيه في السماء إلا ذكر لنا منه علمًا
“Sesungguhnya Rosululloh shollallohu ‘alaihi wa sallam wafat, dan tidak ada seekor burung pun yang membolak-balikkan sayapnya di langit kecu ali beliau telah menerangkan kepada kami ilmunya.”
Pernah dikatakan kepada Salman Al-Farisi – rodhiyallohu ‘anhu – : “Se-sungguhnya Nabi kalian telah mengajari kalian segala sesuatu sampai ma salah buang air.” Salman berkata : “Benar.”
( HR. Muslim, Abu Dawud, At-Tirmidzi, An-Nasai, Ibnu Majah, dll )
Dari sana, berkata Imam Daarul-Hijroh Malik bin Anas –yarhamuhulloh- “Mustahil bila kita menyangka bahwa Nabi shollallohu ‘alaihi wa sallam mengajarkan umatnya cara bercebok dan tidak mengajarkan umatnya ten tang tauhid.”
3. Setiap apa yang sah sanadnya dari Nabi – shollallohu ‘alaihi wa sal-lam – wajib untuk menerimanya dan mengamalkannya, walaupun itu hadits ahad, maka hadits ahad adalah hujjah dalam masalah hu-kum dan ‘aqidah.
4. Tatsabbut ( menetapkan kebenaran berita ) dan memperhatikan sa-nad, serta menolak apa saja yang diriwayatkan dengan tidak shohih.
5. Nash-nash ‘aqidah tidak kemasukan nasakh ( penghapusan ) karena ia termasuk berita.
6. Nash-nash ‘aqidah tidak saling bertentangan.
7. Akal tidak mampu mengetahui urusan ‘aqidah secara sendiri ( inde- penden ), karena rincian ‘aqidah termasuk perkara yang ghaib.
Nabi shollallohu ‘alaihi wa sallam bersabda :
تفكروا في آلاء الله و لا تفكروا في الله
“Berfikirlah kalian tentang nikmat Alloh dan jangan kalian berfikir ten-tang Dzat Alloh !”
8. Akal yang jernih tidak bertentangan dengan naql yang shohih. Bila ada seseorang yang mengaku-aku bahwasannya akal bertentangan de-ngan naql, seperti dalam pendapat Ahli Kalam yang tercela, maka ia ti-dak kosong dari tiga kemungkinan berikut :
[ Pertama ] : Apa yang disangkakan ma’qul ( terfikir oleh akal ) sebenar-nya bukan ma’qul, bahkan ia adalah kerancuan yang merupakan sangka-sangka belaka.
[ Kedua ] : Apa yang disangkakan manqul ( tersebut dalam dalil naql ) bukanlah naql yang shohih, mungkin karena sanadnya tidak sah, atau ka-rena ketidakfahaman dengan apa yang dimaksudkan oleh naql di atas pe-mahaman yang benar.
[ Ketiga ] : Tidak mampu membedakan antara mana yang akal tidak bo-leh membahasnya dan mana yang akal tidak mampu menjangkaunya, ka-rena Syara’ datang dengan apa yang akal tidak mampu menjangkaunya, meskipun tidak pula bertentangan.
Semoga Alloh merahmati Imam Adz-Dzahabi yang berkata : “Bila kamu melihat seorang mutakallim ( ahli kalam ) mubtadi’ ( ahli bid’ah ) berka-ta : ”Tinggalkan Al-Kitab dan Hadits Ahad, dan bawakan saja kepadaku akal ! “, maka ketahuilah bahwasannya ia adalah Abu Jahal !”
9. Nash-nash Al-Qur’an dan As-Sunnah tidak boleh dipertentangkan dengan apa yang dicondongkan syetan, yaitu kepada akal pemikiran orang-orang yang menyimpang hatinya karena mengikuti persang-kaan dan keraguan. Dan syubhat ( kerancuan ) pertama yang terjadi pa-da makhluq adalah syubhatnya Iblis – la’nat Alloh atasnya -, dan sumber nya adalah sikap keras kepala dengan pendapatnya dalam menyelisihi nash, lebih memilih hawa nafsu dalam menentang perintah, dan kesombo ngan dengan materi yang ia diciptakan darinya yaitu api atas materi Adam ‘alaihis-salaam yaitu tanah.
Sebagaimana pula nash-nash Al-Qur’an dan As-Sunnah tidak boleh diper tentangkan dengan apa yang dikhayalkan syetan di dalam tidur dan mim-pinya.

PRINSIP-PRINSIP ISTIDLAL
MENURUT AHLUS-SUNNAH WAL-JAMA’AH
1. Bersandar kepada pemahaman Salafush-Sholih dalam memahami dalil-dalil Al-Qur’an dan As-Sunnah, dan tidak mempertentang-kannyadengan perkataan kaum kholaf. Berkata Shahabat yang mu-lia Ibnu Mas’ud –rodhiyallohu ‘anhu- : “Sesungguhnya Alloh melihat kepada hati hamba-hamba-Nya maka Dia dapati bahwa hati Muham-mad adalah sebaik-baik hati hamba-hamba-Nya, maka Dia memilihnya untuk diri-Nya dan mengutusnya dengan risalah-Nya. Kemudia Dia me lihat kepada hati hamba-hamba-Nya setelah hati Muhammad –shollallo hu ‘alaihi wa sallam- maka Dia dapati bahwa hati para Shahabat adalah sebaik-baik hati hamba-hamba-Nya sehingga Dia menjadikan mereka sebagai pembantu Nabi-Nya yang akan berperang di atas agama-Nya. Apa pun yang dipandang baik oleh kaum muslimin maka ia baik pula di sisi Alloh, dan apa pun yang dipandang buruk oleh kaum muslimin maka ia pun buruk juga di sisi Alloh.” ( AR. Ahmad, Ath-Tho- yalisi, Al Khotib dalam Al-Faqih wal-Mutafaqqih, dan lain-lainnya )
Dia berkata pula : “Barangsiapa yang mengikut, hendaklah ia mengikut kepada para Shahabat Muhammad –shollallohu ‘alaihi wa sallam-, kare na mereka adalah umat yang paling baik hatinya, paling dalam ilmunya paling sedikit takalluf ( pemaksaan diri )-nya, dan paling baik keadaan-nya. Mereka adalah orang-orang yang Alloh pilih untuk menjadi Shaha bat Muhammad –shollallohu ‘alaihi wa sallam-. Kenalilah keutamaan mereka dan ikutilah atsar ( jejak langkah ) mereka, karena mereka bera-da di atas petunjuk yang lurus.”
Berkata Imam ‘Umar bin ‘Abdil-‘Aziz –rohimahulloh- : “Rosululloh shollallohu ‘alaihi wa sallam dan para ulul-amri setelah beliau mengga-riskan sunnah ( jalan ). Wajib untuk mengambilnya, membenarkan Ki-tab Alloh ‘azza wa jalla, menyempurnakan ketaatan kepada Alloh, dan kuat di atas agama Alloh. Barangsiapa mengamalkannya maka ia telah mendapat petunjuk, barangsiapa menolongnya maka ia pasti ditolong, barangsiapa menyelisihinya dan mengikuti selain jalan kaum mu’minin maka Alloh akan memalingkannya kepada ia berpaling.”
2. Beriman dengan nash-nash Al-Qur’an dan As-Sunnah berdasar-kan ma’na zhohirnya. Zhohir nash yaitu ma’nanya yang segera dapat difahami sesuai dengan cakupannya dan apa yang disandarkan kepada-nya, di mana ma’na ini adalah ma’na yang paling kuat daripada selain-nya. Ada pun meyakini bahwa zhohir nash adalah tamtsil ( menyerupa-kan dengan makhluq ) dan apa saja yang tidak layak hal itu bagi Alloh –tabaaroka wa ta’ala- seperti yang diyakini oleh kebanyakan mutakal-limin ( ahli kalam ), maka itu bukan zhohir nash Al-Qur’an dan As-Sun nah. Dalam bab ini ada perkataan yang masyhur dari kalangan para i-mam Salaf tentang masalah sifat : “Biarkan ia sebagaimana ia datang dengan tanpa mempersoalkan bagaimananya.” Perkataan mereka –rohi mahulloh- “ Biarkanlah ia sebagaimana ia datang “ menghendaki pe-netapan sifat-sifat ini dan hadits-hadits yang menunjukkan kepadanya sebagaimana ia datang dengan tanpa ta’thil ( penghapusan ), maka per-kataan ini adalah bantahan atas kaum mu’aththilah ( pelaku ta’thil ). Dan perkataan mereka “dengan tanpa mempersoalkan bagaimananya“ menghendaki tanzih ( penyucian ) dari tamtsil ( penyerupaan ) yang bi-sa mengantarkan ke sana perbuatan meminta perincian bagaimana sifat sifat tersebut, maka ini adalah bantahan atas mumatstsilah ( pelaku tam tsil ) mukayyifah ( pelaku takyif : mempersoalkan bagaimananya )
3. Berpegang dengan lafazh-lafazh syar’i.
4. Menjauhi lafazh-lafazh yang global ( umum ) dan memiliki banyak kemungkinan ma’na.

CIRI KHUSUS ‘AQIDAH SALAFIYYAH
‘AQIDAH AHLUS-SUNNAH WAL-JAMA’AH
1. Bersumber dari nash-nash Al-Qur’an dan As-Sunnah yang mana orang yang berpegang-teguh dengannya pasti terjaga dari kesesatan, se bagaimana kabar dari Rosul -shollallohu ‘alaihi wa sallam-, sehingga ia akan memenuhi hati para pemiliknya dengan ketenangan, ridho dan kelapangan.
Alloh Yang Mulia perkara-Nya berfirman :
من عمل صالحًا من ذكر أو أنثى و هو مؤمن فلنحيينه حياة طيبة
“Barangsiapa yang beramal sholih, baik laki-laki maupun perempuan dan ia dalam keadaan beriman, maka Kami akan hidupkan ia dengan kehidupan yang bahagia.” ( Qs. An-Nahl : 97 )
الذين آمنوا و تطمئن قلوبهم بذكر الله , ألا بذكر الله تطمئن القلوب
“Orang-orang yang beriman dan hatinya menjadi tenang dengan mengi ngat Alloh, ketahuilah bahwa dengan mengingat Alloh hati akan menja di tenang.” ( Qs. Ar-Ro’d : 28 )
إنما المؤمنون الذين آمنوا بالله و رسوله ثم لم يرتابوا و جاهدوا بأموالهم و أنفسهم في سبيل الله أولـئك هم الصادقون
“Sesungguhnya orang-orang mu’min hanyalah orang-orang yang beri-man kepada Alloh dan Rosul-Nya, kemudian mereka tidak ragu-ragu, mereka berjihad di jalan Alloh dengan harta dan jiwa mereka, mereka itulah orang-orang yang benar.” ( Qs. Al-Hujurot : 15 )
2. Tegak di atas penyerahan diri kepada Alloh dan Rosul-Nya –shol-allohu ‘alaihi wa sallam- denga melakukan perbuatan ataupun me-lakukan amalan meninggalkan, dan tidak mendahului Al-Qur’an dan Al-Hadits.
Berkata seorang tabi’in yang mulia Sa’id bin Jubair –rohimahulloh- : “Alangkah bagusnya orang yang berhenti kepada apa yang dia dengar.”
Berkata Imam Az-Zuhri –rohimahulloh- : “Hanya dari Alloh penjelas-an itu, kewajiban Rosul hanya menyampaikan, dan kewajiban kita ha-nya sekedar tunduk patuh.”
3. Dia adalah yang paling selamat, paling ilmiah dan paling bijaksa-na, dia adalah yang paling tegak, paling berfaedah, dan dia adalah yang paling benar dan paling berpahala.
4. Sesuai dengan fithrah yang selamat dan akal yang lurus. Hati tercip ta di atas pengakuan terhadap Alloh subhanahu lebih besar keadaannya daripada tercipta di atas pengakuan terhadap selain-Nya dari segala hal yang ada, sebagaimana sabda Para Rosul :
قالت رسلهم أ في الله شك فاطر السماوات و الأرض يدعوكم ليغفر لكم من ذنوبكم و يؤخركم إلى أجل مسمى , قالوا إن أنتم إلا بشر مثلنا تريدون أن تصدونا عما كان يعبد آباؤنا فأتونا بسلطان مبين
“Berkata Para Rosul mereka : “Apakah kalian ragu tentang Alloh Pen-cipta langit dan bumi ? Dia menyeru kalian agar Dia mengampuni dosa dosa kalian dan mengakhirkan kalian sampai batas waktu yang ditentu-kan.” Mereka berkata : “Kamu hanyalah manusia seperti kami, kamu menginginkan untuk memalingkan kami dari apa yang disembah oleh nenek moyang kami, maka datangkanlah kepada kami bukti yang te-rang !” ( Qs. Ibrohim : 10 )
فأقم وجهك للدين حنيفًا فطرة الله التي فطر الناس عليها لا تبديل لخلق الله , ذلك الدين القيم و لكن أكثر الناس لا يعلمون
“Hadapkanlah wajahmu dengan lurus kepada agama yang merupakan fithrah Alloh yang Alloh telah menciptakan manusia di atasnya, tidak ada penggantian pada makhluq ciptaan Alloh, itulah agama yang lurus, tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui.” ( Qs. Ar-Rum : 30 )
Fithrah itu adalah Islam, dan Islam itu adalah Tauhid, sebagaimana fir-man Alloh Yang Maha Mulia kemuliaan-Nya :
إن الدين عند الله الإسلام
“Sesungguhnya agama yang diridhoi di sisi Alloh hanyalah Islam.”
( Qs. Ali ‘Imron : 19 )
و من يبتغي غير الإسلام دينًا فلن يقبل منه و هو في الآخرة من الخاسرين
“Barangsiapa yang mencari agama selain Islam, maka tidak akan diteri ma darinya, dan ia di akhirat termasuk orang-orang yang merugi.”
( Qs. Ali ‘Imron : 85 )
5. Bersambung sanadnya dengan Rosululloh –shollallohu ‘alaihi wa sallam-, و ما ينطق عن الهوى إن هو إلا وحي يوحى [ Dia tidak bicara dari hawa nafsunya, melainkan wahyu yang diwahyukan ] ( Qs. An-Najm : 3-4 )
6. Pemiliknya senantiasa bersatu dan tidak berselisih, bersepakat dan tidak berpecah, maka ia mampu menyatukan penganutnya, karena pe-nyatuan kalimat tidak akan terjadi tanpa kalimat tauhid dan beramal de ngan konsekuensinya, dan bersatunya pemahaman menyerukan bersatu nya badan.
7. Selamat dari kegoncangan dan pertentangan,
و لو كان من عند غير الله لوجدوا فيه اختلافًا كثيرًا
“Seandainya ia bukan dari sisi Alloh pasti mereka akan dapati di dalam nya perselisihan yang banyak.” ( Qs. An-Nisa’ : 82 )
8. ‘Aqidah yang jelas dan terang, tidak sulit difahami dan tidak sa-mar, ولقد يسرنا القرآن للذكر فهل من مدكر [ Sesungguhnya Kami telah memu dahkan Al-Qur’an untuk peringatan, apakah ada yang mau mengambil pelajaran ( peringatan ) ] – ( Qs. Al-Qomar : 17 ) –
9. Menyemai di hati para penganutnya pengagungan terhadap nash-nash Al-Qur’an dan As-Sunnah.
10. Membuat ikatan antara penganutnya dengan As-Salaf Ash-Sholih karena mereka adalah teladan di jalan ini.
11. Selalu cocok untuk setiap zaman dan setiap tempat, menjamin ke-baikan urusan setiap orang yang berpegang teguh dengannya, ka-rena ia datang dari sisi Alloh Al-Hakim Al-Khobir, dan dari Nabi yang mulia yang dikuatkan dengan wahyu yang lurus dari Tuhan-nya.

METODE PENYUSUNAN KITAB ‘AQIDAH SALAFIYYAH
1. Metode Penjelasan Dasar Tanpa Menyebutkan Dalil
Metode ini muncul dalam dua bentuk :
a. Risalah ‘Aqidah yang ringkas
b. Sya’ir-sya’ir ‘aqidah
2. Metode Penyebutan Dalil Tanpa Penjelasan Rinci :
Metode ini muncul dalam tiga bentuk :
a. Karya-karya yang disusun tertib berdasarkan bab-bab yang men cakup pembahasan ‘aqidah.
b. Karya-karya dalam masalah khusus.
c. Termuat dalam kitab-kitab Sunnah dan Hadits berdasarkan bab-bab ‘aqidah.
3. Metode Gabungan Antara Penjelasan Dasar dan Penyebutan Da lil.
Metode ini muncul dengan lima bentuk :
a. Risalah ‘Aqidah yang ringkas.
b. Karya-karya yang disusun dalam masalah khusus.
c. Syarah ( penjelasan ) dari risalah yang disusun dalam hal ‘aqi-dah.
d. Risalah ‘Aqidah kepada penduduk negeri tertentu.
e. Pemberian komentar ( ta’liq ) atas risalah yang disusun dalam hal ‘aqidah.
4. Karya-Karya yang disusun untuk membantah ahli bid’ah.
Karya-karya ini ada tiga model :
a. Bantahan kepada golongan tertentu.
b. Ringkasan risalah yang panjang lebar.
c. Bantahan atas tokoh tertentu yang diketahui bid’ahnya.

4 Tanggapan

  1. waaaah……
    blognya keren yaaach…
    mau donk…

  2. wahh keren juga yaa…
    do’ain tia lulus yah…..
    and smoa anak alier lulus ya…
    aamiiiin…

  3. makasih atas semua komen nya,……..

  4. bagus bos blognya….ajarin dong

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: